No Image

Pengertian Kemandirian

Pengertian Kemandirian   Istilah “kemandirian” berasal dari “diri” yang mendapat awalan “ke” dan akhiran “an”, kemudian membentuk satu kata keadaan atau kata benda. Karena kemandirian berasal dari kata dasar “diri”, maka pembahasan mengenai kemandirian tidak bisa lepas dari pembahasan tentang perkembangan diri itu sendiri. Menurut Chaplin (2002), kemandirian adalah kebebasan individu manusia untuk memilih menjadi kesatuan yang bisa memerintah, menguasai, dan menentukan dirinya sendiri. Eriskon menyatakan kemandirian adalah usaha untuk melepaskan diri dari orangtua dengan maksud untuk menemukan dirinya melalui proses mencari identitas ego yaitu merupakan perkembangan kearah individualitas yang mantap dan berdiri sendiri.  Kemandirian biasanya ditandai dengan kemampuan menentukan nasib sendiri, kreatif dan inisiatif, mengatur tingkah laku, bertanggung jawab, mampu menahan diri dan lain sebagainya. Kemandirian merupakan suatu sikap otonomi dimana peserta didik secara relative bebas dari pengaruh penilaian, pendapat dan keyakinan orang lain. Dengan oitonomi tersebut, peserta didik diharapkan akan lebih bertanggung jaab terhadap dirinya sendiri. Secara singkat dapat disimpulkan bahwa kemandirian mengandung pengertian : Suatu kondisi dimana seseorang memliki hasrat bersaing untuk maju demi kebaikan drinya sendiri Mampu mengambil keputusan dan inisiatif untuk mengatasi masalah yang dihadapi Memiliki kepercayaan diri dan melaksanakan tugas-tugasnya Bertanggung jawab atas apa yang dilakukannya. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia “kemandirian” berasal dari kata “mandiri” yang berarti keadaan dapat berdiri sendiri, tidak bergantung kepada orang lain. Dan karier berarti keahlian (hobi) yang diamalkan dalam masyarakat atau dijadikan sumber kehidupan, perkembangan dan kemajuan dalam pekerjaan atau jabatan.

Manajemen Pendidikan Di Masa Depan

Manajemen Pendidikan Dimasa Depan Manajemen pendidikan merupakan suatu proses yang merupakan daur (siklus) penyelenggaraan pendidikan yang dimulai dari perencanaan, diikuti oleh pengorganisasian, pengarahan, pelaksanaan, pemantauan dan penilaian tentang usaha sekolah untuk mencapai tujuannya (Suryosubroto, 2004: 27). Selain itu manajemen pendidikan juga didefinisikan sebagai suatu kegiatan atau rangkaian kegiatan yang berupa proses pengelolaan usaha kerjasama sekelompok manusia yang tergabung dalam organisasi pendidikan, untuk mencapai tujuan pendidikan yang telah ditetapkan sebelumnya, agar efektif dan efisien (Suharsimi Arikunto & Lia Yuliana, 2008: 14). Dari dua pandangan tentang manajemen pendidikan, dapat disimpulkan bahwa manajemen pendidikan merupakan suatu kegiatan atau rangkaian kegiatan yang merupakan daur (siklus) penyelenggaraan pendidikan untuk mencapai tujuan pendidikan yang telah ditetapkan sebelumnya agar efektif dan efisien. Masa depan merupakan zaman yang akan datang atau belum terjadi (Poerwadarminta, 1984: 634). Masa depan pendidikan perlu diperhatikan oleh para pendidik. Dimasa yang akan datang, telah terpampang cita-cita dan harapan dari suatu pendidikan. Cita cita dan harapan pendidikan dapat terwujud jika sudah ada gambaran yang ada dimasa yang akan datang. Dari pengertian pengertian diatas dapat ditarik kesimpulan bahwa manajemen pendidikan dimasa depan merupakan manajemen pendidikan yang dirancang atau disusun untuk baca berita

Hakikat Manusia Menurut Islam

HAKIKAT MANUSIA MENURUT ISLAM   Konsep Manusia dalam berbagai Perspektif Menurut ilmu pengetahuan: Asal usul manusia secara fisik tidak bisa dipisahkan dari teori tentang evolusi. Teori ini dikemukakan pertama kali oleh Charles Darwin pada abad ke-19. Evolusi manusia menurut ahli Paleontologi dapat dibagi menjadi 4 kelompok: Tingkat pra manusia(Australopithecus). Fosilnya ditemukan di Johanesburg pada tahun 1924. Tingkat manusia kera(Pithecantropus erectus). Fosilnya ditemukan di Solo pada tahun 1891. Manusia purba, yaitu tahap yang lebih dekat kepada manusia modern, walaupun spesisnya masih bisa dibedakan. Fosilnya di Neander (Homo neanderthalesis) dan di Solo (Homo soloensis). Manusia modern Homo sapiensyang telah pandai berpikir menggunakan otak dan nalarnya. Penganut teori psikoanalisis: manusia sebagai homo volens(manusia berkeinginan). Penganut teori behaviorisme: manusia sebagai homo mechanicus(manusia mesin). Penganut teori kognitif: manusia sebagai homo sapiens(manusia berpikir). Penganut teori humanisme: manusia sebagai homo ludens(manusia bermain), dll.

Konsep Geopolitik Indonesia

Konsep Geopolitik Indonesia Teori geopolitik bangsa Indonesia menyatakan bahwa Pancasila sebagai ideologi nasional dipergunakan sebagai pertimbangan dasar dalam menentukan politik nasional ketika dihadapkan kepada kondisi dan kedudukan wilayah geografis Indonesia.Dengan kata lain,bangsa Indonesia ingin dapat menjamin kepentingan bangsa dan negara di tengah-tengah dinamika pergaulan internasional.Bagi bangsa Indonesia kepentingan nasional yang paling dasar adalah persatuan dan kesatuan nasional,identitas (jati diri) bangsa,serta kelangsungan hidup bangsa dan negara.Istilah geopolitik untuk bangsa Indonesia dipopulerkan pertama kali oleh Ir. Soekarno,pada pidatonya di hadapan sidang BPUPKI tanggal 1 Juni 1945. Berdasarkan pidato tersebut,wilayah Indonesia adalah satu kesatuan wilayah dari Sabang sampai Merauke,yang terletak antara dua samudera dan dua benua.Kesatuan antara bangsa Indonesia dengan wilayah tanah air itulah yang membentuk semangat dan wawasan kebangsaan,yaitu sebagai bangsa yang bersatu.Rasa kebangsaan Indonesia dibentuk oleh adanya kesatuan nasib,jiwa untuk bersatu dan kehendak untuk bersatu serta adanya kesatuan wilayah yang sebelumnya,bernama Nusantara.Konsepsi Wawasan Nusantara dibangun atas geopolitik bangsa Indonesia.Bangsa Indonesia memiliki pandangan sendiri mengenai wilayah yang dikaitkan dengan politik/ kekuasaan.Wawasan Nusantara sebagai wawasan nasional dibentuk dan dijiwai oleh paham kekuasaan dan geopolitik bangsa Indonesia.Wawasan Nusantara dapat dikatakan sebagai penerapan teori geopolitik dari bangsa Indonesia.

Asal Mula Pancasila

ASAL MULA PANCASILA Pancasila sebagai dasar filasafat Negara Republik Indonesia digali dari nilai-nilai budaya dan nilai-nilai agama-agama bangsa Indonesia. Menurut Prof. Notonagoro, S.H., Pancasila kalau ditinjau asal mulanya; atau sebab terjadinya maka Pancasila memenuhi syarat empat sebab (kausalitas) sebagaimana menurut Aristoteles yaitu : Causa materialis (asal mula bahan) Sebelum Pancasila dirumuskan sebagai asas kehidupan kenegaraan, unsur-unsurnya telah terdapat pada Bangsa Indonesia sejak zaman dahulu, terdapat dalam adat-istiadat, kebudayaan dan dalam agama-agama yang ada di Indonesia. Causa Formalis, (asal mula bentuk) Yaitu, bahwa bagaimana asal mula bentuk, atau bagaimana bentuk  Pancasila itu dirumuskan. Artinya adalah Pembentukan Negara oleh para pendiri negara diantaranya, Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta sebagai anggota BPUPKI, bersama-sama dengan anggota BPUPKI lainnya. Dimana pada sidang BPUPKI pertama dirumuskan dan dibahas Pancasila. Causa Efisien, (asal mula karya) Yaitu, sejak mulai dirumuskannya, dibahas dalam sidang BPUPKI pertama dan kedua, juga dalam proses pengesahan Pancasila Dasar Filsafat Negara oleh PPKI tanggal 18 Agustus 1945 yang dipimpin oleh Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta merupakan asal mula karya. Juga di dalam Panitia Sembilan pada tanggal 22 Juni 1945 yang merumuskan Piagam Jakarta yang memuat calon rumusan Dasar Negara Pancasila sebagai asal mula sambungan. Causa Finalis, (asal mula tujuan) Yaitu, asal mula dalam hubungannya dengan tujuan dirumuskannya Pancasila sebagai Dasar Negara Republik Indonesia. Hal ini diwujudkan oleh Panitia Sembilan termasuk Ir. Soekarno dan Drs. Moh. Hatta, dimana semuanya sebagai anggota BPUPKI yang menyusun Piagam Jakarta (Pembukaan UUD 1945) pertama kali dibentuk, dan  memuat Pancasila. Kemudian PPKI menerima rancangan tersebut dengan segala perubahannya, hal ini dimaksudkan bahwa tujuan dibentuknya Pancasila adalah sebagai Dasar Filsafat Negara Republik Indonesia.

Sistem Operasi

SISTEM OPERASI Sistem operasi (bahasa Inggris: operating system) adalah perangkat lunak sistem yang mengatur sumber daya dari perangkat keras dan perangkat lunak, serta sebagai jurik (daemon) untuk program komputer. Tanpa sistem operasi, pengguna tidak dapat menjalankan program aplikasi pada komputer mereka, kecuali program booting. Sistem operasi mempunyai penjadwalan yang sistematis mencakup perhitungan penggunaan memori, pemrosesan data, penyimpanan data, dan sumber daya lainnya. Untuk fungsi-fungsi perangkat keras seperti sebagai masukan dan keluaran dan alokasi memori, sistem operasi bertindak sebagai perantara antara program aplikasi dan perangkat keras computer, meskipun kode aplikasi biasanya dieksekusi langsung oleh perangkat keras dan seringkali akan menghubungi OS atau terputus oleh itu. Sistem operasi yang ditemukan pada hampir semua perangkat yang berisi komputer-dari ponsel dan konsol permainan video untuk superkomputer dan server web. Contoh sistem operasi modern adalah Linux, Android, iOS, Mac OS X, dan Microsoft Windows.

Perangkat Keras dan Perangkat Lunak

Perangkat Keras dan Perangkat Lunak  Perangkat keras (hardware=H/W): Peralatan fisik dalam lingkungan kerja komputasi seperti komputer dan periferal-periferalnya (keyboard, printer, monitor, dan lainnya) Perangkat lunak (software=S/W): Kumpulan instruksi yang menjalankan bagian-bagian perangkat keras, biasanya disebut juga dengan program komputer. Interaksi H/W dan S/W H/W membutuhkan S/W agar berguna;  S/W membutuhkan H/W agar berguna Ketika pengguna (user) ingin mengerjakan sesuatu dengan komputer, ia memberikan intruksi-instruksi kepada H/W dalam bentuk S/W Instruksi-instruksi tersebut harus ditulis dalam bahasa yang mudah dimengerti oleh otak komputer (mikroprosesor) 1. Jenis-jenis Perangkat Lunak  Perangkat Lunak Sistem (System S/W) Program program yang mengerjakan tugas pengendalian/perawatan sumber-sumber komputer (prosesor, memori, peralatan I/O dan lainnya) Berhubungan langsung dengan H/W Perangkat lunak sistem terdiri atas: Sistem operasi (operating system disingkat OS) Pengendali piranti (device driver) Firmware seperti bootloader dan lainnya Utilitas (utility) seperti: antivirus, perangkat lunak untuk perawatan H/W Perangkat lunak bahasa-bahasa pemrograman (compiler, interpreter, linker)   Perangkat Lunak Aplikasi (Application S/W) Program-program yang berinteraksi dengan pengguna dalam mengerjakan pekerjaan yang berguna bagi pengguna Berhubungan dengan H/W melalui bantuan perangkat lunak sistem